Dua Nelayan Pantai Bengkulu

Oleh Silvia Galikano

Menggunakan papan tipis, Pak Saprani sedang membalik rebon yang dijemur di Pasar Pantai, Bengkulu. Selain rebon, dijemur juga kakap dan anak layur.

Baca juga Bandar Sibuk Batavia

ikan asin, pantai bengkulu
Pak Saprani membalik rebon.

Sementara pak Saprani bekerja, saya berbincang dengan rekannya, pak Safruddin, 62 tahun, yang berdiri beberapa meter dari pak Saprani. Mereka sama-sama nelayan. Pergi melaut selama 5-6 hari, sampai Enggano, salah satu pulau terluar, berada 100 km barat daya Sumatera.

Hasil tangkapan sebagian mereka jual dalam keadaan segar dan sebagian disisihkan untuk dikeringkan dengan tujuan mendapat hasil jual lebih banyak. Ambil contoh harga jual kakap segar per kilogram Rp20 ribu, sedangkan yang sudah dikeringkan bisa mencapai Rp40-45 ribu.

Bca juga Bermula dari Nanas Penangkal Bajak Laut

Mengeringkannya pun tak makan waktu lama. Kakap dapat kering sempurna setelah dijemur dua hari, sedangkan rebon cuma beberapa jam. Pagi, begitu mendarat, rebon dijemur. Sekira pukul 3 sore sudah kering.

ikan asin, pantai bengkulu
Kios ikan kering di Pasar Pantai Bengkulu. (Foto: Silvia Galikano)

Ikan kering ini kemudian dijual di pasar dan di kios masing-masing. Sepanjang Pasar Pantai berjajar kios ikan kering, salah satunya milik pak Safruddin.

Kakap selebar-lebar penggorengan digantung di depan kios, berayun-ayun ditiup angin laut. Terbayang rasanya kalau sudah masuk penggorengan dan dimakan bersama sambal hijau dan nasi pulen hangat. Amboiii.

***

Dari perjalanan ke Bengkulu pada September 2014

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.