Lakon Cinta Wayang Menak

20140929_MajalahDetik_148_102 copy

Begawan Kraton Surakarta menggubah ceritanya. Sultan Hamengkubuwono IX menciptakan geraknya. Kisah percintaan dua orang dari dua kerajaan yang sedang berperang tersuguh apik di panggung.

Oleh Silvia Galikano

Kelaswara (Ida Riyani) ingin terus bersama kekasihnya, Wong Agung Jayengrana (RM Kristiadi) penguasa Kerajaan Koparman. Baru saja Kelaswara menyingkirkan pesaingnya dalam cinta segitiga, putri asal Tiongkok Dewi Adaninggar.

Tasikwulan (RA Putria Retno Pudyastuti Candradewi) dari Kelan datang ke pesanggrahan, mengingatkan Kelaswara akan tugas utamanya sebagai senopati Kelan, kerajaan yang sedang berperang dengan Koparman. Dia kemudian pergi melaporkan Kelaswara ke Raja Kelan.

Dua istri Jayengrana, Sudarwati (Yani Wulandari) dan Sirtupelaheli (Eny Yanuartin), memuncak kemarahannya karena Kelaswara merebut suami mereka dan keduanya menyerang Kelaswara dengan alasan membalas kematian Adaninggar. Kelaswara dan Jayengrana tidak membalas, malah memohon maaf dan menyerahkan hidup dan mati mereka di tangan Sudarwerti dan Sirtupelaheli.

Sebelum Tasikwulan tiba di istana Kelan, patih Gajah Biher dan Gajar Bahur, sudah lebih dahulumenghadap Prabu Kelan (Nur Wijayanto), melaporkan Kelaswara dan Jayengrana saling jatuh cinta. Prabu Kelan marah, perang pun sesaat dihentikan. Namun Gajah Biher dan Gajah Bahur menenangkan dan menjelaskan Kerajaan Kelan justru bisa sebagai pemenang perang jika bermenantukan Jayengrana.

Singkat cerita, Kelaswara dan Jayengrana menikah serestu Prabu Kelan dan dua istri Jayengrana. Hingga tiba pada ritual sungkem ke Prabu Kelan yang merupakan bentuk penghormatan sekaligus tunduk kepada orangtua, langkah Jayengrana terhenti dalam keraguan antara cinta dan kewibawaan.

Lakon Kelaswara Jayengtresna adalah tontonan wayang orang “langka”, terlebih bagi masyarakat Jakarta. Disebutnya wayang orang Menak. Ceritanya bukan dicuplik dari epos Mahabharata atau Ramayana seperti yang umumnya dipakai, melainkan dari karya pujangga Keraton Surakarta, RNg. Yosodipuro, yang banyak menulis dan menerjemahkan karya sastra pada masa Pakubuwono IV (memerintah pada 1788-1821).

Sanggar Surya Kirana mementaskannya di Teater Wayang Indonesia, Taman Mini Indonesia Indah, Jakarta, 21 September 2014, dengan Tatik Kartini Mustikahari sebagai sutradara. Keseluruhan ada 36 pemain yang tampil di panggung; hanya dua yang dari Yogyakarta, yakni RM Kristiadi dan RA Putria Dewi, sedangkan selebihnya dari Jakarta.

Kelaswara Jayengtresna adalah kelanjutan cerita yang pernah ditampilkan Sanggar Surya Kirana pada tahun lalu, Pastha Anglari Pasthi: Tragedi Asmara Adaninggar-Kelaswara, juga dipentaskan di Teater Wayang Indonesia.

RNg Yosodipuro menulis kisah Menak yang merupakan penafsiran ulang Hikayat Amir Hamzah yang berasal dari Persia dan Arab. Kisahnya tentang pejuang pada masa awal Islam yang bersama Nabi Muhammad ikut menyebarkan Islam. Amir Hamzah mangkat dalam sebuah peperangan di kaki bukit Uhud dekat Madinah.

Hikayat ini diterjemahkan juga ke dalam bahasa Sunda, Bugis, dan Jawa. Versi bahasa Jawa digubah RNg Yosodipuro dengan tokoh utama Amir Ambyah/ Wong Agung Jayengrana. Ke dalamnya diselipkan roman percintaan, dan dikenal dengan sebutan cerita Menak.

Pada 1941, Sri Sultan Hamengku Buwono IX (1912-1988) memanggil para pakar tari yang diketuai KRT Purbaningrat untuk mengadopsi gerak wayang golek ke dalam bentuk tari. Setelah melalui proses penciptaan dan latihan, tari Menak pertama dipertontonkan di Kraton pada 1943 dalam peringatan ulang tahun Sultan, dan terus disempurnakan hingga dibuat pembakuan gerak pada 1988, semua atas sepengetahuan Sultan. Hasilnya adalah gerak tari dinamis, berbeda dari gerak tari Yogyakarta umumnya yang halus.

Kekhasan tari Menak pada gerak patah-patah di bahu, siku, dan pergelangan tangan seperti halnya gerakan wayang golek; gerak pada lambung; dan gerak kaki yang diringankan. Sultan juga memasukkan unsur pencak silat pada adegan perang. Semua berdasar pada gerak klasik Yogyakarta.

Busana penari Menak cenderung tertutup dibanding penari Yogyakarta & Surakarta pada umumnya karena semangat penyebaran agama Islam. Seluruh karakternya mengenakan baju berlengan panjang dilengkapi celana cindhe serta aksesoris jamang (hiasan kepala), lancur (bulu), sumping, kelat bahu (gelang tangan), dan kalung susun. Wayang menak juga punya cengkok berbeda dibanding wayang orang Yogya dan menggunakan bahasa bagongan.

Untuk pertunjukan wayang Menak di Jakarta, Tatik Kartini mengemasnya dengan beberapa inovasi dan pengembangan. “Saya tidak menggunakan eksklusif gerak tari Menak. Geraknya disesuaikan dengan kemampuan penari dan kebutuhan penonton Jakarta,” ujar Tatik usai pementasan.

Walau pementasan berlangsung dalam bahasa Jawa, penonton Jakarta dipermudah untuk memahami adegan melalui sinopsis per babak dalam bahasa Indonesia yang dipampangkan di layar samping panggung. Adegan demi adegan dibuat secara cermat, tak ada yang kedodoran, dan berjalan padat dalam durasi dua jam. Semua serbapas, indahnya dapat ditangkap, bahkan oleh bukan penutur bahasa Jawa, dan jauh dari praduga bahwa wayang orang selalu berkait dengan bosan, mengantuk, dan ngga ngerti.

Terlebih ketika dalang Nanang Hape melintasi panggung, menembangkan lirik cantik penutup lakon, tentang cinta yang tak lekang oleh zaman dan selalu berulang dengan permasalahannya.

Cinta tidak akan kurang jalan// halus melebihi debu// lembut melebihi air
Lihatlah burung manyar// menganyam hari-hari// menjahit suka-duka// memetik buah kisah// maka tetap gerakkan bajak dan mari kita tanam pohon cinta.

***
Dimuat di Majalah Detik edisi 148, 29 September-5 Oktober 2014

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s