Selamat Jalan, Bu Dini

nh dini

Obituari

Nurhayati Sri Hardini (Nh Dini)
Lahir di Semarang, 29 Februari 1939.
Wafat di Semarang, 4 Desember 2018.

Saya memanggil Nh dini dengan sebutan “Bu Dini”, sedangkan dia memanggil saya “Nak-ajeng Silvia”. Panggilan itu sempat membuat saya, yang berdarah Minang, tersipu-ayu serasa mendapat gelar kehormatan keraton Jawa. Beda sekali rasanya dengan panggilan “Nak” atau “Nduk” walau artinya sama.

Sebutan Nak-ajeng itu pertama kali Bu Dini berikan lewat tulisan di kartu yang dikirimkan ke alamat kantor saya sebagai balasan atas nomor bukti tabloid berisi liputan diskusi bukunya, Argenteuil, di Rumah Seni Yaitu, Semarang, 10 tahun lampau. Di acara itulah untuk pertama kali saya bertemu Bu Dini, bersalaman, kemudian menyodorkan 20 judul buku karyanya untuk ditanda tangan.

“Wah, ini buku baru tapi sudah disamak (disampul). Berarti sudah dibaca, ya?” Dini sambil memperhatikan Argenteuil saya yang bersampul plastik.

”Sudah, Bu. Seminggu yang lalu saya tamatkan.”

nh dini
Kamar Nh Dini di Wisma Lansia Harapan Asri, Banyumanik, Semarang, 2016. (Foto: Silvia Galikano)

Tulisan Bu Dini kaya deskripsi, cara ungkapnya cenderung datar, bahasanya tidak ndakik-ndakik, dan Bu Dini punya banyak energi untuk mempertahankan iramanya tetap demikian, tidak mendadak naik, tidak juga melorot.

Kadang ditemukan diksi yang unik, semisal dia konsisten menggunakan istilah “pelapukan mata”, alih-alih “pelupuk mata”, sebagai nama lain kelopak mata. Mustahil ini tidak menjadi objek saringan editor, dan pasti ada adu argumen di belakangnya hingga akhirnya “pelapukan mata” lolos.

Untuk melengkapi laporan fokus “80 Tahun Nh Dini” di CNNindonesia.com hampir tiga tahun lalu, saya mendatangi wisma lansia di Ungaran, Kabupaten Semarang, tempat dulu Bu Dini pernah tinggal, melihat paviliunnya yang terletak di barisan ujung berbatasan dengan pohon-pohon besar, dan bertemu mas Benny. Mas Benny adalah petugas keamanan wisma yang belakangan jadi orang kepercayaan Bu Dini mengurus tanamannya, bahkan setelah Bu Dini pindah dari Ungaran.

Saya juga ke Wisma Lansia Harapan Asri di Banyumanik, Semarang, tempat Bu Dini tinggal. Sebetulnya tak ada lagi yang perlu ditanyakan untuk kedatangan kali ini. Saya juga sudah datang di acara ulang tahunnya, siang hari sebelum ke Ungaran. Supaya afdol saja, sudah jauh-jauh ke Semarang, masa tidak bertemu berdua.

Bu Dini mengenakan daster hijau, kalung panjang ungu, lipstik merah terang, kaus kaki, dan selop. Kakinya dingin kalau tidak berkaus kaki. “Dulu, saya sengaja pilih stocking yang bagus. Sekarang, kaus kaki mana saja, asal kaki saya tidak dingin.”

Kami berbincang di teras, lanjut melihat-lihat koleksi tanamannya yang dipindah dari wisma lansia di Ungaran. Dia bercerita sepenuh semangat tentang tanaman pandan wangi dari Keraton Jogja; pakis-pakisan; macam-macam anggrek di pot gantung; dan kembang sepatu aneka warna, termasuk kembang sepatu oleh-oleh Mochtar Loebis dari Hawaii yang bunganya selebar piring, mekarnya dua hari, dan daunnya seperti daun mangkokan. Dia hafal riwayat setiap tanaman, mana yang pemberian teman, mana yang dia peroleh dari hutan saat ke Sulawesi, dan mana yang hasil tangkaran.

nh dini, gunung ungaran
Karya terakhir Nh Dini, “Gunung Ungaran” (2018), diterbitkan Media Pressindo. (Foto: Silvia Galikano)

Setelah beberapa kali bertemu saya menangkap Bu Dini bukan orang yang emosional, dalam hal ini tidak mudah terharu. Wajah bisa tetap datar dan saya tak menangkap suaranya bergetar ketika bercerita tentang ayahnya yang terpaksa berhenti bekerja lantas ibunya menjadi buruh batik, tentang kehidupan keluarga mereka yang mendadak susah di zaman Jepang, atau tentang dua anaknya, Lintang dan Padang, di seberang benua yang tak mungkin tak dia rindukan, atau tentang perceraiannya.

Namun berbeda sewaktu saya tanya apakah selalu menyempatkan bertemu Angèle, kakak Maurice, setiap ke Prancis. Suara Bu Dini mendadak melemah, “Dia sudah sepuh sekali. Lagi pula saya pasti emosional, ingat Maurice.” Maurice adalah kapten kapal, kekasih Dini. Keduanya berencana menikah, tapi cita-cita ini tak terlaksana setelah Maurice mengalami kecelakaan dan meninggal sebulan kemudian.

Kalau ini talkshow televisi, inilah saatnya kamera meyorot dekat dan host mencecar lebih lanjut, sampai narasumber menangis pun tak mengapa. Tapi di sini saya sebagai orang yang dipanggil Nak-ajeng, setara puterinya. Rasa kemanusiaan melarang saya mengorek lebih jauh hal yang sangat pribadi. Saya jadi paham mengapa sedikit sekali Bu Dini menulis tentang Maurice setelah dia meninggal.

Nh Dini, Pierre-Louis Padang, Pierre Coffin, Coffin
Nh Dini dan puteranya, Pierre-Louis Padang Coffin tahun 1990-an saat Padang datang ke Semarang memperkenalkan calon istrinya, Anne. (Dok. Nh Dini)

Pertengahan 2018 terbit buku terakhir Bu Dini, Gunung Ungaran (2018), yang terasa beda dibanding yang lain. Bukan karena beda penerbit (kali ini diterbitkan Media Pressindo), dan pasti beda editor, melainkan Bu Dini seperti lelah, sehingga terkesan memindahkan saja draft dengan ditambahi penjelasan seperlunya. Tidak sekaya buku-buku sebelumnya.

Bu Dini seakan sengaja membuat Gunung Ungaran sebagai bentuk terima kasih kepada orang-orang yang sudah berjasa di hari tuanya. Terutama kepada Bu Sulis, rekan di Rotary Kunthi, yang siap sedia mendorongkan kursi roda Bu Dini sampai jauh ke Frankfurt, Jerman. Dengan biaya sendiri.

Kontak saya terakhir dengan Bu Dini sekitar 2-3 bulan lalu, sewaktu Bu Dini mengabarkan Lintang mendapat kontrak jadi guru di kawasan Dago Atas, Bandung. Apakah tandanya saya harus ke Bandung, ngobrol—tapi direkam dengan Bu Dini dan Lintang? Ternyata tidak. Bu Dini hanya menyampaikan kabar gembira. Namun ini pengingat bahwa saya masih punya utang, banyak rekaman obrolan sebelumnya yang belum juga dituliskan.

Padang telah menyaksikan betapa ibunya adalah seorang sastrawan besar Indonesia dengan menerima Lifetime Achievement Award dari Ubud Writers and Readers Festival 2017. Setahun berikutnya, Lintang yang menemani masa-masa akhir Dini, membuktikan sendiri ibunya dikasihi banyak orang di negeri ini. Lintang mengantar ibunya diperabukan di Krematorium Gotong Royong, Ambarawa.

Dini kini melanjutkan perjalanan. Dia sudah bertemu lagi dengan orangtuanya, tiga kakaknya, dan Kaptennya, Maurice.

Selamat jalan, Bu Dini.

***
Dimuat di CNNIndonesia.com, Kamis, 6 Desember 2018

nh dini, silvia galikano

Advertisements

3 Comments

  1. Perjalanan hidup Bu Dini di dunia ini sungguh bermakna. Saya ngefans karya-karyanya sejak kecil hingga sekarang. Nuwun sanget Silvia Galikano yang telah menuliskan cerita-cerita kecil tentang Bu Dini. Tulisan yang menarik dan menyenangan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s